Cok Sembarang #2

Ilustrasi oleh : Wahyu Ramandha Putro

Duh! Harga BBM naik!! yang tadinya mahal, jadi makin mahal, harga barang pokok tinggal nunggu aja nih naiknya, apa lagi ini udah mau tahun baru!! pasti harga terompet jadi naik!!

Jadi kebayang pembuatan terompet deh! kalau kita beli terompet tahun baru pasti udah bisa bunyi dong, untuk memastikan itu bunyi pasti di tes dong, nah siapa yang nge-tes terompet itu? Abangnya dong berarti? Belom lagi ratusan orang yang niup-niup doang terus enggak beli. Ada berapa banyak liur dalam satu terompet tahun baru yah? hahaha. Gue sih bukan masalah higienis apa enggak, cuman kepikiran aja tentang terompet tahun baru. Bentuknya ya gitu aja, kerucut bercorong dikasih bambu dan voila!! Malam tahun baru terasa jadi lebih meriah! Berarti memang kadang hal-hal sederhana (dan jorok) bisa bikin suasana lebih seru. Gue pribadi sih tahun baruan biasanya juga beli terompet, tapi beli yang terompet bentuk tanjidor soalnya bentuknya ngingetin gue sama Atun di film Si Doel yang kejepit tanjidor dan enggak bisa masuk opeletnya si Doel. Dan itu episode paling EPIC di Si Doel!!!

Oke, oke balik lagi ke terompet. Terompet tahun baru itu enggak pandang usia, umur lu 70 tahun ataupun 23 tahun sah-sah aja niup terompet dan enggak jadi aneh, terompet itu milik siapapun yang mau merayakan sesuatu khususnya tahun baru. Tapi ada yang aneh dari terompet, yaitu penjualnya! Kenapa? Karena siapa mereka? Dari mana mereka? Penjual terompet karbitan yang cuma pas tahun baru doang adanya, pas tahun baru selesai, mereka enggak ada, dan nyari terompet susahnya amit-amit!! padahal kebutuhan gue akan terompet cukup tinggi, contoh: buat bangunin temen gue yang “pelor” alias nempel molor, terus bisa buat ngagetin ibu-ibu yang lagi belanja di pasar, terus bisa jadi klakson pas lagi sepedahan di Car Free Day. Terus ada lagi yang aneh dari terompet, dalam semalam terompet tuh bisa jadi kebutuhan tersier alias barang mewah buat umat manusia di malam tahun baru, pokoknya kalau enggak punya terompet pas malam tahun baru, pasti deh di judge, “lo ga punya terompet? Ini malam tahun baru kali!” dari Cuma punya terompet lu bisa naikin strata sosial lu dimata masyarakat, yang tadinya Cuma rakyat jelata, jadi jadi rakyat jelata tapi kerenan dikit aja.

Terompet itu harus dan wajib, dipunyai ketika malam tahun baru, walaupun setelahnya mau lu buang, mau lu bakar, mau lu jadiin wadah kacang rebus, mau lu jadiin corong buat masukin bensin ke motor, terserah deh. pokoknya lu harus punya terompet pas malam tahun baru ,mau lu ngerayain di monas, puncak, rumah, di kos-an terserah, yang penting terompet bunyi pas tahun baru! Dan jangan pernah mikirin udah ada liur siapa aja di itu terompet! don’t look back in anger, coy!! Hahaha

 

cabut brur!!

Categories
Cok Sembarang

Orang paling ngasal yang doyan ngoceh
No Comment

Leave a Reply

*

*

   

RELATED